Beranda Tualang CSR PT IKPP dan Dekranasda Siak Gelar Pelatihan Manfaatkan Limbah Jadi Souvenir

CSR PT IKPP dan Dekranasda Siak Gelar Pelatihan Manfaatkan Limbah Jadi Souvenir

84
BERBAGI
tour_de'

PERAWANG (Infosiak.com) – Corporate Social Responbility (CSR) PT Indah Kiat Pulp & Paper Perawang bersama Dekranasda Kabupaten Siak menggelar pelatihan dengan memanfaatkan limbah pabrik menjadi anyaman kertas dan pelatihan kain perca untuk dijadikan bahan berguna serta memiliki nilai jual di Rumah Pintar Abdul Wahid, Senin (23/12/2019) sekitar pukul 09.00 Wib.

Pelatihan anyaman kertas koran dipandu oleh instruktur handal dari tenaga pendamping Kementerian UMKM Republik Indonesia Warman, sedangkan pelatihan limbah kain perca dan tutup botol jadi gantung kunci dipandu oleh Noni Paningsih.

Sebanyak 25 orang Pemuda Kecamatan Tualang mengikuti pelatihan yang berlangsung sehari.

Instruktur Anyaman kertas koran Warman mengatakan bahwa pelatihan anyaman kertas ini memanfaatkan limbah kertas koran yang mudah didapat dan menjadi bahan berguna dan layak untuk dijual.

“Untuk tahap awal, adik adik pemuda ini diajarkan bagaimana membuat keranjang dari kertas koran, tingkat kesulitan terletak pada kerapian dan rajin mengulang ngulang,” ujar Warman yang merupakan tenaga pendamping Kementerian UMKM Republik Indonesia menjawab pertanyaan Riau Bernas. Com di Rumpin Abdul Wahid.

Baca Juga:  APP Sinar Mas Raih Penghargaan Industri Hijau dari Kementerian Perindustrian
Corporate Social Responbility (CSR) PT Indah Kiat Pulp & Paper Perawang bersama Dekranasda Kabupaten Siak menggelar pelatihan pemanfaatan limbah pabrik menjadi souvenir, Senin (23/12/2019).

Selanjutnya, yang paling penting adalah harus memiliki nilai seni, indah dipandang, terus ada nilai guna menimal bisa dipajang. “Silahkan adik adik buka di YouTube saya dengan nama Saling Kreatif artinya sayangi lingkungan dengan kreativitas, adik adik bisa belajar disitu usai pelatihan ini,” tambahnya

loading...

Peserta pelatihan anyaman limbah  kertas koran Ikbal mengaku sangat termotivasi untuk belajar anyaman kertas.

“Ini baru perdana mengikuti pelatihan anyaman dari kertas koran bang, saya  terbantu nambah ilmu dan giat untuk belajar,” jelas Ikbal yang merupakan siswa SMA 3 Kecamatan Tualang itu.

Sementara itu Pimpinan CSR PT IKPP Perawang Ir Ketut Piter melalui Murseno mengatakan, pelatihan anyaman ini diperuntukkan bagi pemuda atau anak anak putus sekolah, pemuda inikan habis putus sekolah stress karena bingung mau kerja, tapi tidak ada keahlian.

Baca Juga:  Waspada!!! Dihipnotis, Warga Perawang Ini Kirim Pulsa 1 Juta Lebih ke Pelaku, Begini Kronologisnya

Maka dari itu, CSR membuat pelatihan dari bahan bekas seperti koran serta kain sisa dari penjahit, dari pada itu jadi sampah, kita buat kreativitas sesui dengan apa yang diajarkan oleh struktur, makanya diambil struktur andal dari Dekranasda Siak dan Provinsi.

“Kita berharap nanti timbullah kreativitas atau inovasi kedepan dari adik kita sehingga ia timbul jiwa berwirausaha, ini yang kita harapkan,” harap Murseno.

Dengan adanya menimbulkan bakat atau jiwa usaha, CSR akan mendukung melalui koperasi rumah pintar Abdul Wahid dengan pola bagi hasil. “Karena dia butuh modal kita suport modal, sehingga adik adik tidak ada lagi yang menganggur, tapi yang betul-betul ada kemauan dari diri sendiri,” tambah dia.

Perihal pemasaran hasil kreasi pemuda atas pelatihan ini. “Kita akan bantu sampai proses pemasaran, sebab saat ini kita sudah ada wapsite untuk memasarkan produk dari hasil kreativitas pemuda ini, ini layak memiliki nilai jual,” pungkasnya.

Baca Juga:  Dikabarkan Hilang, Siswi SMP di Perawang Sudah Seminggu tak Pulang ke Rumah

Sekretaris Dekranasda Kabupaten Siak Noni Paningsih menyebutkan pelatihan yang di adakan CSR PT IKPP Perawang sangat bagus, karena ini membuka menset pemuda dari barang bekas atau limbah menjadi nilai jual.

“Kita daerah Siak sangat kurang sovenir, makanya dari itu kita harus mandari dan membuka pelatihan sendiri. Saat ini kita memanfaatkan limbah yang mudah didapat seperti tutup botol, hiasan gelas serta tempat jarum, semuanya bisa menambah income dengan segmentasi harga terjangkau, bahan mudah didapat,” sebut dia.

Selanjutnya, dengan inovasi di lakukan, “Kita berharap banyak sovenir di Siak, dengan sevenir bisa mengenalkan Siak keluar darah,” tukasnya.

Laporan : Jhon
Editor : Afrijon

loading...
tour_de'
BERBAGI